Alhamdulillah udah masuk hari minggu lagi. Saatnya si ibuk kembali beberes.

Sebenernya si ibuk sukanya beberes di hari jumat, supaya kalo belom selesai bisa disambung ke hari Sabtu atau hari Minggunya. Beberapa bulan lalu si ibuk beberes ala ala Marie Kondo yang ternyata memang bener jauh terbukti lebih efektif kalo beberes itu berdasarkan kategori bukan berdasarkan ruangan.

Misal: Si ibuk kumpuliiiin semua mainan yang ada di seluruh rumah (macam besar kalipun rumahnya) baru di sortir setelahnya. Tapi kalo udh gini jangan harap beres hanya dalam seminggu. Kata Marie Kondo dikasih waktu minimal 6 bulanan untuk bisa beres semua. Jadi si ibuk santaaaiii ... gak pake deadline. Cuman mata aja yg jadi sepeettt beberapa bulan rumah berantakan melulu. Soalnya memang merembet kemana-mana.. jadi si ibuk perlu fokus dulu di mainan, nanti yg bukan mainan ibu taro ditempat lain bersama teman teman lain sampai saatnya tibaa.

Naaah... Setelah si ibuk baca beberapa buku tentang beres-beres (note: bener bener pencitraaan banget padahal baru baca 2 buku ajah 😁😁), si ibuk mulai ubah cara beberes dan juga sudut pandang saat si ibuk beberesan dan juga cukup berefek supaya gak kembali berantakin baraang. Salah satunya adalah tiap kali beberes, si ibuk langsung pikirnya: barang ini, kalo tiba-tiba si ibuk harus pindah rumah apa bakal dibawa juga atau nggak. Kalo gak bakal dibawa berarti ga usah ada dirumah ini juga. Gitulah kira-kiranya.

Lumayaan membantu si ibuk banget dalam memilah barang dan juga mikir pada saat membeli barang.

Meski sekarang rumah si ibuk bukan rumah yang paling rapiii seduniaaa tapi si ibuk mau share lagi lebih lanjut tentang beberesan di blog aaah biar kalo si ibuk lupaaa bila intip intip lagiiih ... 😎😎

PS: Kalo urusan mainan si ibuk nyeraah deh. Lihat foto gini masih berantakan banget ya. Mungkin harusnya container-nya bukan yang transparan, atau perlu ditutup stiker nama aja kali ni. Okeeh next project: stiker container 😊