Waaaah untuk ngajarin ini ke anak umur 11 tahun luaaar biasa sulitnyaaa ...

Ga usahlah anak 11 tahun, si ibuk aja masih suliiit banget menahan diri dan menerapkan prinsip ini.  Mengingat tahap perkembangannya dia memang lagi begini, ... Ya ampuuunn si ibuk kewalahan kali ini.  Ga cuma di rumah, di sekolah juga ternyata si bungsu Not-so-Little-anymore L juga berperilaku sama. Keinginannya lebih menggebu daripada kebutuhannya.

Misal: Si bungsu ini sukaaa banget bacaa (soalnya nonton tivi lagi dibatasi, main gadget gak boleh, nonton youtube juga lagi dibatasi) ... ow well membaca itu bagus, tapi semua yang berlebihan jatohnya ga bagus bukan??

Si bungsu ini jadi pengennya bacaaaaaa meluluuuu berdiri sebentar aja buka buku. Makan aja buru-buru terus pengen baca buku.  Kerjain apa-apa buru-buru jadi ga sesuai standar, langsung pengen duduk baca buku. Ini berlaku di rumah dan di sekolah.  Lagi-lagi ... membaca itu baguuusss, tapi semua yg berlebihan itu tetaaap ga bagus.

Mengingat si bungsu ini udah kelas 6, udah ada UN yang menanti.  Kan sulit si ibuk jadinya ngalihin dia dari baca buku cerita jadi baca buku pelajaran.  Awalnya, si ibuk sering bilang selesaikan ini dulu, nanti boleh baca buku.  Tapi itu jadinya bener-bener kayak robot.  Kalo ga diingatkan dan kalo gak disuruh, ya udaaah duduk aja di sofa baca buku.  Jadi kayak orang kecanduan ... mungkin ini ya sebenarnya gak gadget, gak buku, atau kegiatan apapun kalo udah kecanduan ya jadi lupaaa segalanya.

Jadi si bungsu ni belum bisa kontrol keinginannnya.  Selalu keinginannya mau didahulukan dibandingkan kebutuhannya.  Memang susaaah banget untuk kesampingkan keinginan ini kan.  Si ibuk aja seriiing banget inginnya nambah nasi padahal kayaknya kebutuhannya udah cukup ... apalagi kalo makan nasi sama teri sambel 😋😋

Akhirnya untuk sementara ini si ibuk kasih batasan.  Setelah semua pekerjaan selesai (dan tentunya harus sesuai standar si ibuk), baca buku hanyaaa 1 jam sehari dan sisanya cari kegiatan lain.

Untuk awal-awal mukanya muruuung bangeet ... boseeeennnlah, inilah, itulaaah ... Kalo liat muka si bungsu ni si ibuk biasanya suka luluh.  Tapi kali ini nggak, si ibuk harus tetap bertahan aja.  Akhirnya si bungsu mulai cari kegitan sendiri ... ya bikin gambarlah, bikin cerita sendiri lah, atau experimen masaklah ... Menurut si ibuk, sudah hampir 2 minggu ini si bungsu jadi lebih terbuka dan menurut si ayah jadi lebih ceria dan banyak ngobrol/cerita sekarang.

Tapi masih kami observasi semoga menuju ke arah yang lebih baik ya nak... amiiin.  Sedikit demi sedikit batasan ini bakal si ibuk longgarkan sekaligus buat ngajarin dia untuk bisa ngeset batasan itu sendiri.  Mereka kan harus bisa mandiri dan punya kesadaran itu sendiri, kalo enggak nanti waktu udah gede atau udah nggak bareng si ibuk, bisa kebablasan lagi ...

Kesimpulan non-akademis (tetapi berdasarkan observasi), yang si ibuk dapat simpulkan sampe saat ini yaitu:

  1. Semua yang berlebihan itu tidak baik dan tidak sehat.
  2. Anak harus bisa mengontrol diri dan men-set batasan, juga menyelesaikan yang utama dan menjadi prioritas terlebih dahulu.  Sebenarnya ini berlaku juga buat orang dewasa ... Kalo orang dewasa seringnya "procrastination" – menunda apa yang semestinya dilakukan dan melakukan hal lain yang lebih diinginkan (leha-leha, browsing, belanja online, de el el).
  3. Ketika si anak tidak terlalu berlarut-larut ato kecanduan dalam melakukan sesuatu (main gadget, membaca, dll), mereka akan lebih kreatif mencari ataupun menciptakan aktivitas baru, lebih aware dan berinteraksi dengan sekitarnya, dan bisa lebih ceria.