Untuk urusan belanja, si ibuk selalu "nyangkut" kalo lihat keset sama lihat container plastik.

Enggak tau kenapa, pasti aja mampir kalo lihat keset atau container plastik,... seperti ada magnetnya gitu. Kalo udah terdengar si ayah komplain: "keset lagi keset lagi," atau "container lagi container lagi", tandanya si ibuk harus istirahat membelinya... tapi bukan berarti istirahat liat keset dan container-nya.. 😁

Kali ini si ibuk akan membahas keset. Si ibuk udah coba beberapa macam bahan keset, mulai dari keset berbahan handuk, keset karpet, keset anyaman dari kaos, keset karet, keset busa, keset ijuk, keset cendol, keset dari bahan microfibre dan lain-lain. Sampai-sampai pernah ada masanya si ibuk kalo ngasih kado ke orang sukanya ngasih keset. hahahaha...

Dari semua bahan keset, si ibuk sebenernya paling suka keset berbahan handuk. Karena cepat menyerap, kaki rasanya selalu kering setelah mengeset. Tetapi kelebihannya itu membuat handuk ini menjadi cepat basah dan agak lama untuk menjadi kembali kering. Selain itu bagian bawah keset masih suka licin, jadi si ibuk harus kasih anti slip di bawahnya.
anti-slip
Setelah yang berbahan handuk, si ibuk suka keset cendol dari bahan micro-fiber (yang berwarna hijau dan ungu di gambar di paling atas). Yang model begini cukup menyerap basah dan bagian bawahnya sudah dilengkapi anti slip. Hanya saja bahannya tidak konsisten menyerap, kadang ada yang bisa menyerap air dengan baik, kadang ada juga yang tidak... padahal sama-sama keset cendol. Karena si ibuk ga mau ambil resiko rugi udah beli tapi gak menyerap, si ibuk udah gak nambahin koleksi keset cendolnya lagi.

Suatu hari, si ibuk dapat kesempatan jalan-jalan ke jepang (2016) dan sewaktu di sana terpukau dengan keset yang bentuknya kayak papan kardus aja gitu. Awalnya ragu apa ini keset atau bukan, tapi kok diletakkan pas banget di depan pintu kamar mandi. Pas si ibuk coba injak dengan kaki yang basah, waaah ternyata si keset menyerap air sehingga kaki menjadi langsung kering. Selain itu bagian bawahnya tidak slip karena berat.

Terus langsung lah si ibuk nafsu mau beli nyari sana-sini. Ternyata namanya drypad. Tapi nafsunya hilang seketika waktu ngelihat harganya sampe satu juta rupiah lebih... Ya ampuuun kalo harga keset aja satu jutaaan, nanti kalo pulang ke indonesia anak-anak si ibuk mau dikasih makan apaaa... Ya sudah, pupuslah harapan punya keset macam papan ini dan akhirnya pulang kembali ke rumah tanpa membawa drypad ini.
drymat_jpcn
Eeeeyyh, saat si ibuk sedang jalan-jalan ke supermarket minggu lalu tanpa disangka-sangka, ketemulah sama si drypad ini. Ya ampuuun bahagianyaaa. Harganya pun jauuuh di bawah 1 juta rupiah, meski masih tergolong mahal untuk sebuah keset menurut si ibuk (harganya 139 ribu setelah diskon cyiiin). Tapi si ibuk tetap beli demi cita-cita. Bahagia banget ... Apakah ini yang namanya jodoh? 😂

Sampe di rumah langsung dibuka. Yang ini made in china. Yang 1 jutaan itu made in japan. Ukurannya sedikit lebih kecil dari yang ada di jepang (mungkin karena ini size M), dan bahannya sedikit berdebu (katanya normal untuk pemakaian awal). Drypad ini Terbuat dari bahan diatomite yang merupakan sejenis batu sedimen silika (kieselgur). Sedimen ini terbentuk dari cangkang diatom (alga satu sel yang ditemukan di plankton) yang memfosil. Salah satu fungsinya yaitu menghilangkan bau. (sumber: amazine.co)

Kelebihannya Drypad :

  • Terbuat dari diatomite yang bisa menghilangkan bau
  • Menyerap air lebih baik (bawah kaki langsung terasa kering)
  • Meski drypad tampak basah, tetapi ketika diinjak tetap terasa kering
  • Tahan lama
  • Tidak perlu dicuci
  • Berat jadi tidak bergeser (tapi si ibu tetap kasih alas)

Kekurangannya:

  • Perawatan yang cukup ribet, harus diamplas jika kotor
  • Kalo jejak kaki kotor susah bisa hilang (harusnya beli yg warna gelap)
  • Tidak tersedia warna gelap (untuk merk ini)
  • Tidak bisa direndam air
  • Tidak boleh dijemur di matahari
  • Berat untuk diangka-angkat

Di box tertulis dalam waktu 10 menit drypad sudah kembali kering, tapi pas si ibuk coba, setelah 10 menit drypad belum kering sempurna (mungkin kalo yang satu juta itu drypad-nya langsung kering kali ya) tapi dari awal diinjak kaki cepat keringnya.
kesetboard
Dengan segala kekurangan dan kelebihannya drypad ini, si ibuk tetap senang punya ini di rumah. Kalau ada info jenis keset lain yang cukup memuaskan, boleh dong di share sama si ibuk, biar si ibuk bisa cobain juga (baca: biar ada alasan buat beli keset baru). Thank you ...