"Kok abang belum pernah disetirin sama orang yang gak marah-marah?"

Hari ini, tiba-tiba si sulungnya ibuk bilang gitu ke si ibuk. Si ibuk yang lagi nyetir sambil ngomel-ngomel ditengah ribetnya kemacetan Jakarta saat hujan, macam kesamber petir ... Duaarrrr.... karena si ibuk langsung inget, gak banyak juga orang yang nyetirin dia sampai saat ini. Ya ampuuun jadiii selama ini pelajaran apa yang sudah kami kasih ke si sulung ini??

Bahwa kalo nyetir harus selalu marah? Bahwa marah-marah itu gak papa? Bahwa marah-marah itu adalah solusi?

Padahal si ayah pernah bilang: Toh kita gak punya kendali juga atas cara nyetir orang lain kan, yang bisa kita kendalikan hanya diri kita. Jadi ada baiknya kita yang meredam amarah dan bersabar (pas kejadian tadi sih lupaa kata-kata ini 😬😬😬)

Inilah salah satu tugas orang tua yang menurut si ibuk cukup berat. Disetiap langkah kita, kita harus tau banget pelajaran apa yang mau kita berikan ke anak ini. Karena anak-anak itu mencontoh hal-hal yang ada disekitarnya, dan tentunya yang terdekat adalah lingkungan keluarga.

Since anak adalah titipan-Nya, suatu hari nanti si ibuk pasti dimintakan pertanggungjawabannya sama Sang Empunya kan? Jadi harus banget diisi dengan hal hal yang baik, diberi contoh yang juga baik ... Pokoknya semua yang baik-baik untuk mereka.

Macam kalo kita dititipin rumah, terus pas mau dibalikin atau kita tinggalkan, kan harus dalam kondisi baik.

Si ibuk masih harus terus belajar ya nak ...

Terima kasih si sulungnya ibuk.... You make me grow even more 😘😘

Image credit: Vector Stock