Semenjak pandemi COVID-19 ini, si ibuk yang sejatinya gak gitu suka memasak akhirnya masuk dapur secara rutin.

Biasanya kalo lagi ga ada ART di rumah, si ibuk maen pesen aja atau mengandalkan supply makanan dari mama atau mama mertua.  Tapi kondisi gini gak memungkin buat si ibuk untuk pesan-pesan makanan dari mana-mana. Minta sama mama atau mama mertua juga ga mungkin kan. Masa minta muluuuuu ...

Jadilah si ibuk turun ke dapur.  Untungnya pasukan di rumah selalu makan apa yang si ibuk masak ( Ya.. soalnya mau makan apalagi >< ). Dan senangnya tetep dapat pujian tertinggi selalu datang dari si bungsu yang makannya picky. Ini sih yang bikin si ibuk masih mau masuk dapur meski berat badannya ...

Tapiiii, gak jarang juga si ibuk gagal masaknya (tetep diabisin juga ama pasukan ini tapinya).  Kadang rasa pas tapi bentuk kurang sesuai.  Kadang bentuk udah cantik menarik, rasanya gak sesuai.

Naah.. Si ibuk paling gak bisa bikin roti. Beberapa kali coba gagal aja. Padahal udah ikutin sesuai resep (menurut si ibuuuk) tapi ternyata gak sesuai hasilnya ... ntah salah baca resep..... ntah teknik memasaknya yang salah .... ntah beda merek garam kali yak.

Mungkin ini kayak kehidupan ya.  Kita jalaniiin dengan baik sesuai reseppp (menurut kita) ternyata hasilnya belum sesuai (lagi lagi menurut kita).  Mungkin usaha kita yang kurang ... mungkin doa kita yang kurang ... ..mungkin memang kita sepantasnya dapat hasil segitu ... atau mungkin memang belum pantas waktunya menurut Yang Di Atas.  Tapi tugas kita adalah usahaaa sampe berhasil.

Baiklaaah... besok dicoba lagiii ya buuuk!!!!
#ceritanyasiibuksedangmemandangrotiyangbantet

PS:  Si ibuk nggak punya foto roti bantetnya, lupa ngefotoin karena udah keburu kecewa.  Gantinya pake foto di atas yang hasil percobaan kedua yang lumayan bisa dibilang berhasil ... Yeaaay!!!