Kenapa banget deh feeling yg si ibuk dapat setelah selesai membaca buku itu seringnya kok sedih ya.

Kalo udah nyampe halaman terakhir itu kok rasanya masih belum pengen pisah. Padahal kan ya bisa aja ulang lagi baca bukunya (gitu aja kok repot??).

Memang gak berlaku ke semua buku juga sih. Kadang terhadap buku yang disuka, tapi bisa juga buku yang biasa aja yang kayaknya ga bakal dibaca ulang lagi. Sebenarnya nggak banyak juga sih buku yang si ibuk baca ulang, kecuali buku kesukaan banget. Jadi berdukaa banget kalo mau berpisah. Aneh yaa??

Atau mungkin karena kalo si ibuk baca buku durasinya bisa lamaaa banget. Bisa berbulan dibawa di dalam tas untuk nemenin di mobil, di rumah, di tempat anak-anak les, di kereta, sampe sampulnya busuk. Dibawa-bawa aja terus... kadang dibaca, kadang enggak. Sampe-sampe pas mulai baca lagi udah lupa kemaren ceritanya apa, terpaksa baca ulang beberapa halaman ke belakangnya. Karena itu pas bukunya habis dibaca dan udah harus masuk ke lemari, jadi ada rasa kehilangan kali ya.

Si ibuk bisa baca buku 2 atau 3 dalam waktu bersamaan, ganti-gantian gitu setiap beberapa halaman. Tapi gak satu genre, misalnya yang satu cheeklit, yang satunya apaaa, dan satunya lagi apaaa gitu. Kebayang kan betapa random-nya cara pikirnya si ibuk ini 😝😝.

Tapi beberapa waktu terakhir udah mulai dibiasakan satu buku dalam satu waktu, kalau sudah selesai baru boleh ganti buku yang lain. Terus, kalo kiranya buku yang udah selesai dibaca itu nggak bakal dibaca lagi atau nggak ngasih si ibuk spark joy, si ibuk masukin ke box yang mau dibawa untuk disumbangkan ke perpustakaan.

Teruuuss sekarang si ibuk udah mulai mau beralih ke eBook. Dengan berat hati sih... Bukan karena si ibuk suka bau kertas atau apa gitu, tapi si ibuk kalo baca di eBook entah kenapa suka gak mudeng. Gak tau deh kenapa harus hardcopy gitu. Anak jaman dulu banget yak? Tapi tetap lagi mau coba untuk mulai beralih.

Satu hal yang sebenarnya sangat penting dari memegang buku ini, alasannya supaya anak-anak bisa meniru. Kan katanya children see children do. Kalau si ibuk pegangnya alat elektronik terus, kan anaknya ga tau apa si ibuk lagi shopping online, chatting, main game atau lagi baca buku 😆😆

Nah, solusi untuk yang di atas ini akhirnya si ibuk coba mulai beralih baca ebook menggunakan Kindle. Kalau baca review di internet katanya screen display si Kindle ini pake teknologi e-ink, berbeda dengan screen yang di hape dan tablet. Dengan teknologi itu mata juga jadi nggak cepat capek dan batrenya awet bisa berminggu-minggu malah bisa sampe sebulan. Dengan begini kan enak, beberapa masalah jadi beressss:

  1. Di satu Kindle bisa ditaro beberapa buku sekaligus.
  2. Nggak perlu repot bawa buku fisik berukuran agak besar, tebal, atau berat.
  3. eBook yang udah selesai dibaca bisa tetap disimpan di Kindlenya dan di buka lagi sewaktu-waktu kalo diperlukan.
  4. Dan yang terpenting ... anak-anak tetap bisa membedakan kalau si ibuk lagi baca buku (bukan lagi shopping online atau main game atau chatting).

Tapi kadang buku yang si ibuk pengen belom ada versi eBook-nya. Nanti deh si ibuk bikin review buat si Kindle ini kalo udah dipake agak lama ya...

Mudah-mudahan transisi si ibuk ke eBook bisa lancar, jadi si ibuk bisa tetap baca buku.. Semangaaat 💪💪💪

Photo by freestocks.org on Unsplash