Pada suatu hariii si ibuk sedih banget liat video kura-kura yang dari hidungnya ditarik sedotan.

Kasian banget, gak tega liatnya.  Apalagi dari yang si ibuk baca, sampah plastik yang kecil seperti sedotan atau cottonbuds itu adalah jenis yang sulit untuk didaur ulang alias recycle bukan karena bahan pembuatnya melainkan karena bentuknya yang kecil, jadi biasanya terlewatkan saat pemilahan sampah. Sedih banget kaan ... Sementara ini, untuk lepas dari plastik sama sekali merupakan tantangan yang sangat besar untuk si ibuk. tapi paling nggak si ibuk usaha untuk sedikit berkontribusi mengurasi sampah plastik. Dimulai dari sedotan.

Sejak awal tahun 2018 si ibuk udah nyobain beberapa jenis sedotan yang terbuat dari bahan selain yang plastik ... ada yang bahannya dari kaca, stainless steel, kertas, dan silikon.  Masing-masing ada plus minus-nya

Sedotan Kertas

Kalo sedotan kertas ini si ibuk nggak pernah coba beli sih, karena kurang praktis ngebawanya.  Kalo ditaro di dalam tas tanpa kotak atau container khusus, jadi bisa rusak kejempet ama barang-barang lainnya.  Kalopun kita mau bawa kotak khusus buat sedotan ini kan ukurannya nggak bisa kecil dong, ... karena sedotannya disposable sekali pake, jadi harus bawanya beberapa.  

Walopun belum pernah beli, tapi si ibuk punya pengalaman dengan sedotan kertas ini waktu pesan minuman di suatu tempat makan.  Nggak tau ya apa ini sugestinya si ibuk aja, tapi minum pake sedotan kertas ini kayanya ada ngefek ke rasa minumannya meski cuman sedikit.  Mungkin beda-beda juga kali ya tergantung produsen pembuat sedotan kertasnya. Selain itu, sedotannya gak bisa tahan lamaa. Kena basah lama lama jadi lemes sedotannya.

Sedotan Kaca

Pengalaman si ibuk dengan sedotan yang dari kaca ini agak susah untuk dibawa-bawa, dan khawatir pecah.  Selain itu agak susah juga untuk coblos plastik penutup gelas kopi karena ujungnya kan gak tajam.  Jadi malah agak ribet.

Sedotan Stainless Steel

Terus ada lagi si ibuk beli sedotan yang dari stainless steel sepaket sama sikat sedotannya.  Ini lebih gak worry untuk dibawa-bawa, dan lebih mudah juga untuk nyoblos tutup minuman yang dari plastik itu.  Tapiii, selalu pas pertama kali nyedot tuh kaget, karena si ibuk adalah tim sedotan digigitin ... jadi pas gigit selalu kepikiran "lah, kok keras yaaak?"  Sebenernya sih ini sama kayak sedotan yang kaca, pas digigit kan juga keras 😄😄😄

Tapi senengnya ama yang stainless steel ini disediain tempatnya gitu, jadi rapi kalo dibawa-bawa.  Emang sih nambah-nambahin bawaannya si ibuk, tapi gak papa demi bumi yang lebih baik kaan.  

Sedotan Silikon

Teruuuss seiring waktu, ada lagi yang keluarin sedotan silikon yang juga dijual bersama dengan sikatnya.  Yang paling menyenangkan dari sendok silikon ini adalah kalo digigit gak keraass.  Selain itu hemat tempat banget karena bisa dilipet jadi sekecil ini:

Tapi, si ibuk belum tahu seberapa lama silikon ini bisa bertahan. Harusnya lama ya, supaya bisa mengurangi masalah, bukan nambahin masalah 😝

Sedotan Bambu

Nah, untuk sedotan bambu si ibuk belom pernah coba beli.  Tapi si ibuk pernah beli sikat gigi dari bambu dan ternyata setelah beberapa lama jadi jamuran.  Ini yang bikin si ibuk ga jadi deh beli sedotan bambu.  Mungkin sekarang sudah ada yang ga pake jamuran ya, si ibuk aja yang belum punya ilmunya.


Untuk ikut berkontribusi menyelamatkan bumi kita tercinta, sementara ini si ibuk sebatas ngurangin pake sedotan plastik dulu dan juga memilah sampah di rumah. Tahap berikutnya harus naik level nih, supaya sampah plastik gak bertambah banyaaak 😊😊

Image credit: saveur.com