Ternyata oooh ternyataaa, yang galau ketika anak tinggal di kamar terpisah adalah si ibuuuuk ...

Selama ini si ibuk suka ribuuut ajaa, mikir kapanlah anak-anak ni tidur di kamarnya sendiriiii.  Sempiiitt niiihhh ... Terus berantakan juga nih jadinya kamar si ibuk karena banyak barangnya mereka juga ....

Sampai tibalah saatnya anak-anak pisah kamar dan mulai tidur di kamar mereka sendiri-sendiri.  Ya ampuuun ... rasanya galau.  Bisa sampe kepikiran nanti kalo ada pencuri masuk, terus kamarnya dibuka gimana ... takuuuttt ... Dulu sih berhubung mereka di kamar yang sama, ya si ibuk kunci aja kamar kalo malam udah mau tidur.  Bisa aja sih sekarang suruh kunci kamar masing-masing kalo udah malam mau tidur, tapi kalo si ibuk ada perlu masuk kamar mereka gimana? Jadi si ibuk berdoa aja semoga anak-anak selalu dilindungi-Nya.  Memang cuman kepada Allah SWT aja tempat berserah ya.

Yang ga bisa berpisah itu ternyata si ibuk yaaa, bukan anak-anak ... Padahal ngebujuk mereka untuk tidur sendiri dikamarnya itu susaaaaaahhh banget ...

Awal-awal, si ayah yang nemenin anak-anak dikamarnya sampe mereka tidur.  Lama-lama mereka udah terbiasa dan gak perlu ditemenin lagi ... kalo mau tidur udah langsung aja ke kamarnya, ga pake minta ditemenin lagi.  Jadilah si ibuk yang kesepiaan ga ada yg bisa dikasih nasehat sebelum bobo.  Kasian si ayah yang harus dengar "dongeng"-nya si ibuk setiap malam hahahah!

Teruuus ketika waktunya si ayah pergi beberapa hari keluar kota, si ibuk minta anak-anak tidur di kamar si ibuk biar nggak kesepian, ternyataaa eee ternyataaa ... si ibuk kembali kompleen lagi ke mereka ... sempiiiittt !!! Hahahhaa (si ibuk ni maunya apaaa siiih?!)

Tapiii si ibuk punya trik supaya anak-anak mau punya kamar sendiri ... yaitu:

Si ibuk kasih pijakannya dulu ... (lamaaaa banget).  Sebelum kamar jadi udah ditanyain dulu maunya kayak apa, ... maunya warna apa, penataannya seperti apa, kasur di sebelah mana ngehadap kemana, dan lain-lain.  Strateginya sih supaya mereka ngerasa memiliki dan merasa nyaman di dalamnya karena sesuai dengan selera dan preferensinya. Pun saat belanja perabotan kamar, anak-anak terlibat aktif.  Terus dikasih bayang-bayang ... enaknya kalo punya kamar sendiri itu apa. Jadi mereka bisa excited sebelum kejadian bener punya kamar sendiri.

Awal-awalnya sih tetap aja masih minta ditemenin, tapi lama kelamaan jadi kebiasaan juga kok.

Yang nggak kalah penting, waktu mereka udah punya kamar sendiri dan stay di kamar sendiri, perlu kita kasih aturan apa yang boleh dan apa yang enggak.  Karena kalo sebelumnya waktu dikamar yang sama kan gampang ya kita pantau, ... kalau ada yang nggak sesuai ato nggak benar tinggal diteriakin aja (hehehe) ... "Abangggg!!!" atau "Adeeeek!!!" ... "makan tidak di atas kasur ..." atau "cuci kaki sebelum naik kasur ...", "taro ini di tempatnya!!!", "... " ... !", dst.

Sedangkan sekarang kalo mereka udah di kamar sendiri, kan nggak keliatan langsung ya ama kita.  Jadi ada hal-hal yang perlu kita tanamkan di diri mereka (kalo bisa jauh sebelum pisah kamar) supaya waktu tiba saatnya mereka di kamar sendiri, mereka udah tau apa yang boleh dan apa yang gak boleh, juga gimana seharusnya ngejaga kerapihan kamar.  Klasifikasi baju dan celana di lemari gimana, buku dan alat tulis gimana, kasur harus bisa ngerapiin sendiri, gak makan di dalam kamar, dan penting bagi mereka untuk bisa ngerasa atau tau kalo ada yang nggak pada tempatnya dan ngerasa risih kalo berantakan. Kan kamar ni cerminan hidup kita ... ye kan?

Sebelumnya si ibuk biasakan harus selalu ketuk pintu jika mau masuk ke kamar si ibuk.  Nah begitu juga sebaliknya sekarang ... si ibuk harus ketuk pintu sebelum masuk kamar anak-anak ... padahal kan kadang si ibuk suka pengen sidak jam segini lagi apa.

Selain itu aturan jam tidur dan pemakaian gadget juga masih harus ditepati. Jam 9 udah harus ada di tempat tidur dan tidak membawa gadget ke kamar.

So far so good sih ni ... anak-anak masih bisa tetap dikamarnya sendiri meski kadang mati lampu ditengah malam buta.

Cumaaa, problem yang belum terpecahkan adalah ... kalo liburan si ibuk kan masih muat satu kamar dengan anak-anak. Tapi gimana nanti waktu tiba saatnya harus pesan dua kamar ......... jadi gimana ya arrange tidurnya? Ayah sama si sulung? Si ibuk sama di bungsu?? Hmmm ...  kita lihat saja nanti.

Yang penting sekarang semua udah tidur di kamar masing-masing ... meninggalkan si ibuk yang galau tapi bisa tidur legaaaaaa ...