Iiiih si ibuk ni yaa harus kena tegor bolak balik ...

Harusnya si ibuk gak boleh sebel dong ya kalo harus mengingatkan anak berkali-kali. ┬áLah, diri sendiri yang notabene udah dewasa aja masih harus ditegur teruuus, apalagi anak anak kaan ?? ­čśť

Jadi ceritanya gini, beberapa tahun belakangan ini si ibuk udah mayan bagus looo dalam urusan belanja kebutuhan diri (udah lebih banyak pikir-pikirnya dibandingkan beli impulsifnya). ┬áTapiii, ternyata makin lama makin kendor. ┬áApalagi setelah beberapa bulan yang lalu si ibuk nemu tempat dimana si ibuk bisa menjual lagi barang-barang bekas pakai dengan harga yang lumayan. ┬áWalhasil setelah berhasil menjual beberapa tas dengan harga lumayan, si ibuk bisa beli 1 tas baru. ┬áJudulnya sih barang berkurang, tapi tetep aja nambahin isi lemari kan. Kalo cari pembenarannya, paling enggak overall tetap berkurang karena yang dijual lebih banyak ketimbang yang dibeli ... hehehe ­čÖł­čÖł

Terus jadi ketagihan kan. Awalnya tas lalu merambah ke sepatu. Dah lah numpuk lagi deh barang si ibuk. Udah ga sesuai banget sama ajaran marie kondo kan ­čśö

Laluuu, adalah kejadian di suatu hari. Si ibuk menjual sepatu bekas si ibuk yang mayan muluusss. ┬áBegitu ada yang minat, lalu transaksilah via tokped dan saat itu berjalan lancaar. ┬áKirim lancar, sampe ke tangan pembeli juga lancar. ┬áSi ibuk bahagiaaa banget ... terus ┬á3 hari kemudian (kasih waktu siapa tau pembeli mau komplen kan), si ibuk beli sepatu baruuu ­čĺâ­čĺâ

Eyyh tiba tiba 16 hari kemudian, si mbak yang beli nongol lagi dan kompleen ( setelah 16 hari saaaayyy... okelah).  Katanya sepatunya jadi terbuka di bagian samping setelah hanya 1 kali pemakaian.  Ow well, si ibuk berdukaaa. Ga tau juga salah dari sebelah mananya karena si ibuk udah kirimin foto dari berbagai sisi dan videonya juga sebelum dijual.  Tapiii, lagi-lagi mungkin kesalahan ada pada pihak si ibuk memang sepatunya sudah getas ya ga tau juga ... atau mungkin kesalahan dari pihak pembeli, tapi ya sudah lah bayar ganti aja.  Si ibuk takut kalo memang kesalahan dari pihak si ibuk, terus yang beli gak ridho terus dibawa meninggal ... hiiiy serem ah.

Nah, dari pengalaman ini si ibuk belajaaar beberapa hal yang harus dipastikan sebelum menjual barang bekas secara online (kan namanya juga online yaa.. jadi nggak ketemu ama pembeli.. lebih baik sih COD) :

  1. Foto detail semuaaa-muanya sampe koloooogg koloong. Lebih bagus kalo bisa high resolution, jadi nggak ada alasan lagi buat si pembeli buat komplen yang seharusnya secara visual sudah jelas.
  2. Bikin aturan yang jelas, misalnya komplen diterima di hari yang sama setelah barang diterima oleh pembeli.  Setelah itu gak terima refund.

Ini pelajaran banget buat si ibuk.  Baru senang-senangnya punya sepatu baru, eeeh kejadian harus refund. Naloo jadi harus keluar uang  dua kali kan. Pusing banget deh si ibuk ngatur keuangan di bulan itu.

Tapiii ┬ámungkin ini adalah salah satu cara Allah mau tegur si ibuk supaya kembali ke jalan yang benar.. setooop bela-beli sepatu, jangan berlebihan, dan pakailah yang adaaaa. Semanggaat ya buk ­čÖé­čÖé

Photo by Jaclyn Moy on Unsplash