Pernah di suatu masa si ibuk ngerasa lelah kalo liburan, ...

Kesannya cuman mindahin pegelnya si ibuk dari beberes di rumah ke tempat liburan.  Belom nanti kalo seteleh selesai liburannya, si ibuk juga yang bongkar-bongkar barang dan menata koper kembali.  Ada deh si ayah bantuin sesekali dalam beberapa kali liburan.

Mengingat anak-anak mulai beranjak remaja, mulai sekarang si ibuk juga mau ikut "liburan" kalo lagi pergi berlibur.  Jadi si ibuk memulai dengan beberapa langkah di bawah.

Langkah Pertama: Memilih tempat liburan

Begitu anak-anak pilih tempat liburannya apa, mereka harus bikin tulisan atau gambar atau apapun yang mereka harapkan dari liburan kali ini.  Misalnya mereka sepakat liburan ke Jogja ... Silakaan monggo kakaaaak, dibikin jadi proyek karya. Mengapa pilih kota Jogja dan mau kerjakan apa saja selama di Jogja.  Sepakat dikasih waktu beberapa minggu untuk menyelesaikan.  Kalo gak selesai ya berarti mereka gak kepengen-kepengen amat liburan ke sana.  Jadi si ibuk bisa juga santai di rumah.  Perlu dikasi batas waktu itu karena kalo pesan tiket pesawatnya makin dekat ke hari keberangkatan harganya kan juga jadi makin mahal 😁😁

Abis itu, kan udah bisa tau tuh ekspektasinya mau kemana aja ... jadi sekalian aja suruh bikin itinnya (aka itenerary).  Cukup itin kasar aja, nggak usah terlalu detail dulu.  Mereka juga harus cari tau hal-hal seputar harga tiket masuk ke tempat yang mau dikunjungi, dll ... Dan jangan lupa rencana cadangan kalo itin pertama nggak berhasil.

Langkah Kedua: Memilih transportasi dan akomodasi

Silakan dipilih-pilih aja semua (namanya juga masih rencana) supaya mereka jadi tau kalo liburan tuh ya gak muraaah ya cyiiinnn hahahha ... tetep sih pendampingan pentiiiing banget.  Karena mereka bisa banget ngesetting hal-hal yang nggak kebayang oleh si ibuk sebelumnya, misalnya tidur pake sleeping bag di open space tepi pantai ... wak wawwwww ... si ibuk belom siaaaappp kalo itu ... hahahhaa!

Langkah Ketiga: Beberes bajuuuu

Semakin mendekati liburan udah harus tau berapa lama perginya dan kemana aja kan.  Jadi harusnya udah bisa tetapkan baju apa aja yang kira-kira akan dibawa, dan kira-kira jumlahnya berapa banyak, yang disesuaikan dengan jumlah hari liburan hari, dll.  Selama ini kalo untuk ini sih alhamdulillah udah mulai bisa terlaksana dengan cukup baik kalau mau liburan).

Langkah keempat: Liburaaaan ...

Mereka harus tau juga ketika udah berangkat liburan, gak selalu semuanya berjalan sesuai dengan yang udah direncanakan.  Kadang bisa aja karena faktor cuaca, atau faktor lainnya misalnya museumnya tiba-tiba tutup, dll.  Kayaknya ini bisa ngajarin anak banyak hal ya, termasuk menjadi flexible gak terlalu terpaku sama suatu hal yang telah direncanakan ... jadi harus bisa langsung cari solusi atau alternate-nya.

Langkah Kelima: Beres-beres sepulang liburan

Naaah ini niii yag bener-bener jadi pe-er untuk sekeluarga.  Sepulang liburan itu kan emang semua badan lelah dan dompet juga lelah kan yaaa ... jadi mereka akan tunda-tunda banget beresin barang-barang abis liburan sampai akhirnya si ibuk jugaaaa yang turun tangan.  Soalnya si ibuk ga sukaaa banget liat pakaian kotor ngendep di dalam koper.  Belum kopernya juga harus dibersihkan dengan seksama.  Belum kembalikan koper ke lemari atas tempat penyimpanannya.  Ini semua masih jadi pekerjaan si ibuk.

Tapi mulai liburan kali ini tidaaaak lagiiii ... Semua dikerjakan masing-masing.  Si ibuk akan coba menahan ada gatel bongkarin koper dan juga ngembalikan koper ke tempatnya.  Terserah berapa lama mereka bisa bertahan dengan kondisi itu ... mungkin seminggu mungkin sebulan mungkin setahun mungkin lima tahuuunnn ... yang penting si ibuk akan coba bertahaaan.  Aaaaaakkk untuk yang ini harus banyak berdoaaa ... Doakan si ibuk yaaa 🙏🙏🙏

Photo by Ethan Robertson on Unsplash