Waktu liburan ini, si ibuk kembali mulai project beberes rumah.

Targetnya supaya tidak terlalu banyak barang di rumah, dan supaya kita hanya surrounded by things yang bikin senang aja.  Masalaaaahnyaa ... semua things yang udah dibeli itu bikin hati senaaang 🙈🙈

Memang bener banget katanya Marie Kondo kalau sorting barang itu perlu latihan. Kali ini si ibuk gak sendirian. Si ibuk mengajak anak-anak dan juga si ayah untuk latihan memilah barang.  Kali ini latihan memilah baju dulu.  Ternyata, cara memilah baju untuk tiap orang berbeda beda...

Si Sulung

Kalau si sulung, dia sih main ambil aja semua baju yang berantakan di lemarinya sebagai barang hibah.  Tujuannya dia adalah supaya gak perlu susah susah beresin baju berantaakan itu kembali ke dalam lemarinya 🥴 "Mohon maaf abang, harus diulang... harus dipisahkan benar-benar per baju," kata si ibuk. Setelah 3 kali diulang, akhirnya mendekati harapan si ibu.  Baju yang ada di lemarinya sekarang menjadi hanya yang diperlukan dan yang muat aja (mengingat anak remaja cepet bener-besarnya.. alhamdulillah).  Jumlahnya pun jadi jauuuh berkurang dari sebelumnya, tersisa sekitar 1/3 dari baju sebelumnya.  

Kalau untuk si sulung, yang lebih perlu diperhatikan adalah cara melipat bajunya. Kalo urusan memilah,(setelah 3 kali diulang) si sulung lebih bisa memikirkan misalnya: "Ooh yang ini memang sudah gak muat lagi. Jadi harus di hibahkan" atau "Ooh baju ini bisa jadi masih diperlukan kalo untuk acara sekolah atau acara kondangan." Good job abang!

Lain si sulung lain pula si bungsu.

Si Bungsu

Si bungsunya si ibuk, jagoan banget memilah baju...  semuaaa baju yang dia ga suka, bener-bener dia keluarin gak peduli itu baju baru, baju pesta, baju muslim panjang (yang sebenernya masih muat daaaan pas lebaran kan harus dipake jugaa kaaan ...)  Pokoknya semuaaaa yang gak suka dikeluarin.  Walhasil, isi lemarinya hanya:  Baju seragam sekolah, baju kaos untuk tidur, baju kaos gombrong untuk pergi, 1 baju renang, 1 jaket hoodie hitam, kaos kaki, 3 celana jeans, dan celana training. Udah itu ajaaaa.

Mohon maaaf adek, ini juga harus diulang karena baju untuk acara juga harus disimpan.  "Tapi adek gak sukaaaa," katanya.  Nah si ibuk jadi bingung kan, tidak spark joy tapi disaat yang bersamaan harus disimpan.  Ya masa kalo berkunjung ke rumah sodara pas lebaran pake kaos sama training dek.  Mohon maaf Marie Kondo, untuk yang ini spark joy-nya si ibuk yang dipake 😬😬

Setelah kompromi panjang, hasilnya adalah baju yang udah dipilih si bungsu sebelumnya pluuuss beberapa baju untuk occasion yang disimpen.  Good job nak!

Yang terakhir adalah si ayah ...

Si Ayah

Ternyata lebih sulit buat si ayah untuk memilah baju.  Semua rasanya perlu menurut beliau.  Baju yang udah setahun gak dipake, baju yang kalo di angkat sablonannya udah nempel sama baju di atasnya juga masih perlu katanya.  Selain itu, baju dan celana yang udah ada robek dan lobangnya pun masih mau dipertahankan.  Katanya, "bahannya enak di badan dan kan pakenya cuma di rumah aja nggak ada yang lihat."  Ini mungkin spark joy bagi si ayah, but definitely nggak spark joy si ibuk.

Agak alot komprominya, tapi hasilnya lumayaan juga sih.  Untuk sementara, semua baju yang gak muat udah pasti masuk hibahan.  Nanti kalo tiba saatnya lagi kita latihan lagi ya ayaah untuk baju yang udah lama gak dipake dan yang udah mulai robek-robeknya.

... Good job semuanyaaa !!!

Ada satu yang belum si ibuk tularkan, yaitu berterima kasih sama si baju karena udah nemenin hari-hari ataupun terima kasih telah menunjukkan mana yang cocok dan mana yang nggak cocok (kalau untuk baju yang gak terpakai).  Soalnya Takut malah jadi konsep yang ngebingungin untuk anak-anak.  Belum dikondisikan soalnya.  Nanti pelan-pelan si ibuk tularkan.  Dan pastinya yang paling utama adalah berterima kasih sama Allah SWT karena kita udah diberikan kesempatan untuk bisa punya baju yang bisa dipake dan memberikan manfaat ke kita selama ini.  Dan insyaAllah dengan menghibahkannya juga dapat memberikan manfaat bagi orang lain.  Gitu ya harusnya ... 😁😁

Baiklaaah..., sementara ini acara beberes baju si ibuk anggap berhasil ğŸ˜ŽğŸ˜Ž

Sampai tiba waktunya si mbak ART sakit dan gak sempet setrikaaa ... pas pula anak-anak kan sedang libur sekolah.  Baru 5 hari, udah mulai deh kelabakan kehabisan bajuuu.  Ya masa jadi kudu beli lagiiih .... oh tidaaaak 🙈🙈