/ macam-macam

Si ibuk suka belanjaaaa ... help!

Waaaah kalo urusan belanjaaa si ibuk sukaaa bangeettt ...

Kayanya semua ibu-ibu sukanya belanjaaa ya. Ada yang sukanya belanja alat-alat masak, ada yang sukanya belanja baju,ada yang suka belanja makanan minuman, ada yang suka belanja bahan-bahan makanan minuman, ada yang sukanya beli tas, ada yang ga tahan mau beli sepatu meluluu. Beda-beda selera tapi hobinya satu, yaitu shopping 😝

Dulu si ibuk suka banget sama mainan, jadilah buka toko online kecil-kecilan (semacam jastip kalo jaman sekarang) biar selain beli mainan buat si kecil, si ibuk bisa sekalian beli mainan lainnya untuk dijual lagi. Itu bahagiaaa banget rasanya.

Tapiiii, sayangnya hobi belanja si ibuk ini ga bisa sejalan bersama keinginan untuk punya rumah rapiii (karena less is more), dan sama kondisi dompet yang penuhnya cuman sama bon S#p#r#ndo doang.

Si ibuk emang kaco banget dalam urusan per duitan. Boros ampuuun. Pernah yaaa si ibuk di jaman awal-awal nikah, pas pertengahan bulan uang belanjanya udah habiiis sama sekaliii (ga tau juga abisnya untuk apa). Jadilah setengah bulan itu makannya bener-bener pake sisa-sisa apa yang ada di kulkas, plusss Indomie. Udah kembali kayak jaman anak kos (maafkan si ibuk yaa yah 🙏🙏)

Akhirnya si ibuk menata ulang keuangan, intinya harus ada yang buat bayar hal wajib, dan untuk tabungan disimpan di rekening berbeda (bisa bank berbeda, atau kalau perlu proteksi lebih dari diri sendiri - rekening tanpa kartu ATM/debit). Sisanyaaa dibagi rata untuk penggunaan ke 4 minggu.

Ini lumayan berhasil untuk sementara waktu. Jadi si ibuk cuman boleh belanja suka-suka di akhir bulan dengan sisa uang yang ada (yaaa, ga suka-suka juga jadinyaaa ... tergantung dana yang tersisa kan). Tapi harus jeli menghitung jumlah minggu dalam tiap bulannya. Pernah sekali waktu, si ibuk udah membagi untuk 4 minggu dan pada minggu ke-4 udah ngabisin jatah untuk bulan itu. Eh ternyataaa, minggunya ada 5 ... Jadilah si ibuk ambil tabungan untuk biaya di minggu ke-5 😝

Untuk belanja bulanan, si ibuk selalu berusaha (note: yang penting usaha, hasil ga tau yaaa booo 😝) stick pada list. Untuk barang yang bisa habis dipakai ini, si ibuk hanya belanja satu kali sebulan (soalnya kalo keseringan belanja ke supermarket makin sering juga barang hasil "lapar mata" masuk ke keranjang). Jadi sebelum pergi belanja, si ibuk cek dulu stok sisa barang di rumah dan membuat list belanja apa aja yang harus dibeli bulan ini (... dan si ibuk bener-bener berusaha untuk stick sama list). Meskipun ada sale sabun cuci misalnya, si ibuk hanya boleh beli sesuai keperluan satu bulan atau boleh beli lebih tapi harus ada efeknya di bulan depannya. Pokoknya harus habiskan semua barang yang ada dulu baru boleh beli yang baru, termasuk kosmetik (jadilah tiap hari re-apply lipstik sering-sering, biar cepet abiiiss) . Hasilnya lumayan banget mengurangi jumlah barang yang ada di dalam rumah.

Sebagai ilustrasi kalo lagi ada sale di supermarket: Si ibuk perlu sabun cuci baju 4 dalam sebulan, tapi karena sale si ibuk beli 6 (dengan total harga sama dengan beli 4 harga biasa). Berarti sabun cuci baju yang extra 2 akan si ibuk sembunyikan di gudang sampai bulan depan, dan membuat note di list bahwa bulan depan beli sabun cucinya hanya 2. Memang sedikit repot, tapi lagi-lagi cukup membantu soalnya dulu si ibuk bisa beli tissue sale sampe banyaaak banget, soalnya lupa udah beli banyak di bulan sebelumnya, jadi numpuk deh.

Nah, kalo udah mulai jaman sale itu memang susah bangeet ... Strategi si ibuk sementara ini yaitu:

  • Hanya beli apa yang diperlukan (rasanya perlu ditempel dijidat biar ingat terus).
  • Kalau mau beli sesuatu harus tau tempat penyimpanannya di rumah, apapun itu (meski hanya beli stok sabun).
  • Kalau ada barang baru yang masuk (barang yang tidak habis pakai ya), harus ada yang keluar dengan jenis yang sama. Misal: si ibuk mau beli daster yang lagi sale, berarti harus ada daster lama si ibuk yang keluar atau dialih fungsikan jadi lap. Dan berarti lapnya si ibuk pun harus ada yang dibuang karena udah ada lap baru. Ini menjaga supaya rumah si ibuk ga kebanyakaan baraaang dan membuat rumah menjadi terlihat berantakan.

Kadang hal ini cukup menolong. Pas lagi sale baju langsung mikir baju mana yang mau dialihfungsi ya ... Kalo kayaknya masih belum ada kandidat untuk dialihfungsikan, ya berarti udaaah lewat dulu. Tapi tetap aja sih kadang-kadang masih aja kebablasan juga 😆😆😆

Atau strategi lainnya yang mulai si ibuk terapkan adalah: si ibuk itung-itung berapa lama barang ini kira-kira bertahan dan berapa kali dipakainya, jadi bisa diperkirakan kira-kira per bulan atau per pemakaian si ibuk mengeluarkan uang berapa untuk barang ini ... kalo terasa berlebihan si ibuk batal beli deh (biasanya ini dilakukan untuk pembelian barang yang agak mahal menurut si ibuk, setelah melewati langkah-langkah pencegahan di atas).

Yang paling suliiit memang menahan nafsu diri untuk enggak tergoda membeli barang, ampuuun deh. Apalagi jaman sekarang udah banyak kemudahan, ada toko online, ada e-banking untuk pembayaran, tinggal klik selesai, yang penting cukup saldo aja. Mungkin memang bener adanya setan penggoda di mall atau di pasar-pasar atau di toko online 😆😆😆. Makanya kalo masuk ke pasar atau ke mall katanya harus baca doa :

اَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ حَيٌّ لاَ يَمُوْتُ، بِيَدِهِ الْخَيْرُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْ

Artinya:
Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya. BagiNya kerajaan, bagiNya segala pujian. Dia-lah Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan. Dia-lah Yang Hidup, tidak akan mati. Di tanganNya semua kebaikan. Dan Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.

Semoga kita semua dijauhkan dari setan belanja. Amiiin

Tapiii... meskipun si ibuk sudah punya cukup banyak strategi untuk berusaha menghindar dari belanja yang ga perlu, tetep ajaa kadang (sering juga) kebablasaaan. So pliis pliis kalo ada yang punya strategi lain boleh bantu si ibuk ya. Terima kasih banyak kiss kiss