Seumur-umur si ibuk ini ga pernah ngebayangin bakal tinggal di rumah aja ...

Ga boleh keluar rumah gini.  Bener bener ga pernah kebayang.  Tapi kali ini si ibuk ga bahas tentang #dirumahaja-nya yaaa ... bakal panjaaang itu sih.  Kali ini si ibuk bakal bahas tentang betapa menggodanya di rumah ini "membantu" kegiatan anak-anak (selain tergoda makan teruuuss tentunya) 😆

Jadi ... si bungsu not-so-little 'L' sedang menjalani masa penugasan berupa proyek dari sekolah sebagai pengganti nilai Ujian Sekolah.  Pekerjaan hanya boleh dikerjakan dalam waktu 2 jam.  Dengan ritme kerja si bungsu yang lambaaat menurut si ibuk, ada rasa khawatir dia ga bisa selesaikan tepat waktu.  Jadi si ibuk dengan susah payah mencoba menahan diri untuk gak menawarkan bantuan.

Di hari pertama penugasan, Little 'L' telat mengumpulkan ... Jadinya nangiiis deh. Tapi dari situ dia belajaaar kalo ritme kerja harus lebih cepat.  Dan alhamdulillah di hari-hari berikutnya dia bisa kerja lebih lancar dan lebih bisa mengatur waktu kerjanya.  

Cobaaa aja seandainya kalo si ibuk bantuin, mungkin memang hasil bisa lebih rapiii, kerja lebih cepat selesai, nilai bisa dapat lebih bagus ... Tapiii ... apa yang si ibuk ajarkan ke si bungsu ini kalau si ibuk ikut campur tangan mengerjakan tugasnya?!

  • Bahwa tidak jujur itu boleh kalo ga ada yang lihat?!
  • Bahwa hanya nilai yang penting bukan proses?!
  • Bahwa cara mencapai nilai bagus boleh lewat cara yang ga jujur?!

Value apa yang si ibuk ajarkan buat dia?  Ngeriiii bangeet kalo mikir gini.  Jangka panjangnya kan bisa jadi nggak bagus.  Kalo dia nggak nangis karena pengalaman di atas, dia jadinya gak bisa belajar mengatur waktu seperti sekarang kan?

Masih ada satu minggu lagi untuk penilaian penugasan Little 'L'. Si ibuk harus lebih sabaaaar ni nemeninnya.  Juga lebih sabar menahaaan diri ga ikut campuuuurrr untuk urusan tugas ini.  Tapiii bukan berarti si ibuk lepas tangan.  Teteuup harus kasih arahan di awal supaya gak "lari" kemana manaa.

Ayo semangat ibuk!  Semangaaaattt not so Little 'L' !